17 September 2019

Keutamaan Memberi sebagai Pancaran Kebaikan

Keutamaan memberi

Sumber pixabay.com

Sebagai umat muslim alangkah baiknya dapat menjadi seseorang yang bermanfaat dengan memudahkan urusan orang lain, saling membantu, memberi, dan mengasihi. Memberi untuk kebaikan merupakan sifat terpuji dan akan mendatangkan keberkahan bagi mereka yang mengasihi. Mari kita telusuri 5 (lima) keutamaan memberi yang akan mendatangkan pancaran kebaikan untuk jejak kita sebagai berikut,

1. Keutamaan Memberi dengan Nafkah

Dalam kehidupan berkeluarga terdapat keutamaan dalam memberi nafkah terutama suami sebagai seorang kepala keluarga yang tidak hanya sekedar menjadi pemimpin, tetapi juga sebagai tulang belakang sebuah keluarga.

Baca Juga: Orang-orang yang Berhak Menerima Sedekah

Dari Sa’ad bin Abu Waqqash Radhiyallahu ‘anhu, bahwa ia memberitahukan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّكَ لَنْ تُنْفِقَ نَفَقَةً تَبْتَغِي بِهَا وَجْهَ اللَّهِ إِلَّا أُجِرْتَ عَلَيْهَا حَتَّى مَا تَجْعَلُ فِي فَمِ امْرَأَتِكَ

Artinya: “Sesungguhnya tidaklah engkau menafkahkan sesuatu dengan niat untuk mencari wajah Allah (ridho-Nya), melainkan engkau diberi pahala karenanya, sampai pun apa yg engkau berikan ke mulut isterimu (juga akan diberi pahala oleh Allah, pent).”  (Hadits SHOHIH. Diriwayatkan oleh imam al-Bukhari (no. 1295) & Muslim (no. 1628), dari Sa’ad bin Abi Waqqash radhiyallaahu ‘anhu)

Allah SWT  Ta’ala: berfirman

وَعَلَى الْمَوْلُودِ لَهُ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ ۚ لَا تُكَلَّفُ نَفْسٌ إِلَّا وُسْعَهَا

Artinya: “Dan kewajiban ayah menanggung nafkah & pakaian mereka dengan cara yang patut. Seseorang tidak dibebani lebih dari kesanggupannya.” (QS. Al-Baqarah: 233)

Maka dengan memberikan nafkah kepada keluarga merupakan ibadah yg berpahala jika dilandasi dengan niat yg baik dan ikhlas karena mengharap ridho Allah. Niat yg baik dan ikhlas karena Allah semata dapat merubah segala aktifitas dan rutinitas. Kegiatan yang bersifat wajib mencari nafkah, ataupun yang berfisat mubah seperti makan, minum, berpakaian, tidur, dll menjadi ibadah yg berpahala

2. Keutamaan Memberi dengan Makan

Tanpa kita sadari ternyata masih banyak saudara kita yang masih susah untuk mendapatkan sesuap nasi. Sebagai umat muslim mari kita ulurkan bantuan dengan mengenyangkan perut mereka agar dapat bertahan untuk kehidupannya. Terdapat keutamaan memberi makan untuk yang membutuhkan diantaranya sebagai berikut:

Nabi Muhammad SAW  bersabda,

“Sesungguhnya orang terbaik diantara kalian adalah orang yg memberi makan”. (HR. Ibnu Sa’ad, Al-Hakim, Ath-Thobroni)

Nabi Muhammad SAW bersabda, pada Hadits Riwayat Tirmidzi

“Sesungguhnya di surga terdapat kamar-kamar yg mana bagian luarnya terlihat dari bagian dalam dan bagian dalamnya terlihat dari bagian luarnya.” Lantas seorang arab baduwi berdiri sambil berkata, “Bagi siapakah kamar-kamar itu diperuntukkan wahai Rasululullah?” Nabi menjawab, “Untuk orang yg berkata benar, yg memberi makan, dan yg senantiasa berpuasa dan shalat pada malam hari di waktu manusia pada tidur.” (HR. Tirmidzi: 1984)”

Nabi Muhammad SAW bersabda, pada Hadits Triwayat Thabrani

“Barangsiapa yg memberi makan kpd seorang mukmin, sehingga dapat mengenyangkannya dari kelaparan, maka Allah akan memasukkannya ke dalam salah satu pintu surga yg tidak dimasuki oleh orang lain kecuali oleh orang-orang sepertinya.” (HR. Thabrani)

Begitu banyak keberkahan dan manfaat jika kita sebagaai umat muslim dapat mengubah kelaparan mereka menjadi kenyang. Allah sangat menyayangi hamba-Nya yang memberikan makan kepada seorang mukmin. Mari kita sisihkan rezeki kita untuk dapat membantu mereka dalam berjuang mencari sesuap nasi.

3. Keutamaan Memberi dengan Nasihat

Manusia tak luput dari melakukan kesalahan, sehingga membutuhkan nasihat untuk mengarahkannya ke jalan yang benar dan Allah ridhoi. Nabi Muhammad SAW, telah menyamakan seluruh agama agar memberi nasihat. Nasihat adalah kata dalam bahasa Arab yang biasanya diterjemahkan berarti ketulusan/nasihat yang tulus, tetapi sebenarnya mewujudkan semua jenis kebajikan. Sebagai orang percaya, pernyataan Nabi harus dibawa ke hati.

Dalam Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim

Agama itu adalah nasihat.” Orang-orang bertanya, “Kepada siapa?” Nabi Muhammad SAW, menjawab, “Kepada Allah dan Kitab-Nya dan kepada Rasul-Nya dan kepada para pemimpin Muslim dan rakyat biasa.” [Hadist Riwayat Bukhari dan Muslim].

Allah SWT berfirman dalam Al Qur’an :

{وَالْعَصْرِ (1) إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ (2) إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ (3)} [العصر : 1-3]

Artinya: “Demi masa, sesungguhnya seluruh manusia itu berada dalam kerugian. Kecuali mereka yang beriman, dan beramal shalih, dan saling menasihati dalam kebenaran, dan (saling menasihati) dalam kesabaran.” (Al Ashr: 1-3).

An-Nawawi rahimahullah berkata:

فَمَعْنَاهُ طَلَبَ مِنْك النَّصِيحَة ، فَعَلَيْك أَنْ تَنْصَحهُ ، وَلَا تُدَاهِنهُ ، وَلَا تَغُشّهُ ، وَلَا تُمْسِك عَنْ بَيَان النَّصِيحَة

“Maknanya: -apabila- dia meminta nasehat darimu, maka wajib bagimu untuk menasehatinya, jangan hanya mencari muka di hadapannya, jangan pula menipunya, dan janganlah kamu menahan diri untuk menerangkan nasehat –kepadanya-.” (Syarh Muslim [7/295] asy-Syamilah)

Mengingatkan akan kebaikan berarti mengajak saudara kita untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Terkadang nasihat merupakan senjata atau obat bagi diri kita, namun akan mendatangkan kebaikan dan keberkahan bagi yang dapat mengilhaminya. Nasihat merupakan pilar ajaran islam, alangkah baiknya jadilah umat muslim yang senantiasa mewarnai relung saudaranya dengan berjuta kebaikan.

4. Keutamaan Memberi dengan Salam

Memberikan salam adalah salah satu adab istimewa dalam kehidupan masyarakat muslim dan merupakan perbuatan terpuji. Mengucapkan salam terutama saat bertemu, berpapasan/bertamu bukan hanya menjadi sebuah tradisi semata namun juga bisa menjadikan pribadi lebih baik. Nabi Muhammad SAW memberikan perhatian yang besar kepada amalan salam. Beliau juga selalu senantiasa memberikan motivasi dan mempraktekannya dalam kehidupan sehari-sehari.

Dikutip dari Hadits Riwayat Bukhari

Apabila Rasulullah mendatangi suatu kaum, maka beliau mengucapkan salam kepada mereka sebanyak tiga kali” (HR-Bukhari)

 Dikutip dari Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim

“Islam yang baik adalah memberi makan, mengucapkan salam kepada orang yang dikenal maupun tidak dikenal” (HR-Bukhari-Muslim)

Nabi Muhammad SAW  telah mengatur kaidah dalam menebarkan salam dalam banyak haditsnya. Dikarenakan hal tersebut, maka beberapa ahli hadits meletakannya dalam satu bab khusus yaitu Bab Salam. Allah SWT juga telah mengatur tentang adab salam terutama saat akan bertamu di kediaman seseorang.

Dalam surat An-Nur Ayat 27, Allah SWT berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَدْخُلُوا بُيُوتًا غَيْرَ بُيُوتِكُمْ حَتَّىٰ تَسْتَأْنِسُوا وَتُسَلِّمُوا عَلَىٰ أَهْلِهَا ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kalian memasuki rumah-rumah yang bukan rumah kalian sebelum kalian meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya.” (QS. An-Nur: 27)

Banyak keberkahan yang akan terpancar dalam kehidupan umat muslim jika senantiasa memberikan salam. Keutamaannya yaitu salam merupakan salah satu jalan mendapatkan pahala yang berlimpah. Salam mampu menyebarkan rasa cinta dan kasih sayang antar sesama umat muslim. Salam juga merupakan cara mencapai kesempurnaan iman.

5. Keutamaan Memberi dengan Hadiah

Jika ada seseorang yang memberikan hadiah kepada saudaranya, pasti hati yang menerimanya akan merasa senang dan bahagia. Dengan menyenangkan hati sesama muslim, maka Allah akan memberikan keberkahan untuk yang memberikannya. Saling memberikan hadiah yang dianjurkan oleh Islam akan menumbuhkan rasa kasih sayang di antara manusia dan menyatukan hati mereka. Maka akan menciptakan satu kebiasaan yang mulia, yaitu saling tolong menolong.

Allah SWT berfirman dalam Al-Quran

“Tolong-menolonglah kamu sekalian dalam kebaikan dan taqwa. Dan janganlah tolong menolong dalam dosa dan pelanggaran.” (QS Al Maidah 2)

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan :

كان رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ يَقْبَلُ الهديَّةَ ويُثِيبُ عليها

Artinya: “Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam biasa menerima hadiah dan membalasnya.” (HR Al Bukhari : 2585)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam  bersabda :

تَهادُوا تَحابُّوا

Artinya: “Saling memberi hadiahlah kalian; niscaya kalian akan saling mencintai.” -HASAN- (Shahih Al Adab Al Mufrad, 462) HR. Al Bukhari (Al Adab, 594) dan Abu Ya’la (6148)

Marilah menjadi umat muslim uang memiliki kecintaan dalam pertalian Islam dengan saling memberi hadiah untuk kebaikan. Kecintaan yang akan melahirkan  munculnya semangat gotong-royong dalam kebaikan serta hilangnya benih-benih kebencian di antara umat Islam.

Baca Juga: Makna Hijrah sebagai Seorang Muslim

Tangan diatas lebih baik daripada tangan dibawah. Mari ulurkan tangan kita dan sisihkan sebagian rezeki untuk yang lebih membutuhkan. Bukan hanya materi, namun dengan memberi berupa mengingatkan akan kebaikan dan menasihati sesama muslim haruslah dapat teimplementasi. Tebarlah kebaikan sekecil apapun, kelak Allah akan menyelimutimu dengan kejutan yang tak terduga-duga . (Glenzi Fizulmi)

Zakat Sekarang
Bagikan :

Konsultasi ZISWAF

Foto Ustadz Rochim DD

Pertanyaan:  Assalamu’alaikumwarahmatullahiwabarakatuh Saya ingin bertanya tentang zakat harta warisan. Saya seorang ibu dari 3 anak (2 anak laki-laki dan 1…

Download PDF Panduan Zakat

Download Panduan Zakat

Informasi lengkap dan praktis untuk mempelajari zakat secara komprehensif.

Download Panduan Zakat di sini !
Kalkulator zakat

Kalkulator Zakat

Program yang akan membantu menentukan jumlah besaran Zakat yang akan Anda tunaikan.

Hitung Zakat Anda di sini !