5 Manfaat Zakat untuk Fisabilillah Bidang Pendidikan

210

 

Manfaat zakat untuk fisabilillah bidang pendidikan

Zakat adalah instrumen keuangan yang digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dhuafa. Dengan pengelolaan transparan dan tepat sasaran, zakat dapat membantu masyarakat dhuafa untuk memperoleh akses kehidupan yang layak, seperti zakat untuk fisabilillah di bidang pendidikan.

Pendidikan merupakan tonggak utama pembangunan bangsa yang berkelanjutan. Keahlian dalam mengelola sumber daya alam hingga bersosialisasi akan menjadi lebih mudah saat seseorang menempuh pendidikan dan mendapatkan bukti belajar (ijazah/sertifikasi). Akan tetapi, tidak semua orang memiliki privilej yang sama untuk menempuh pendidikan formal dan informal secara layak.

Kemiskinan struktural menjadi hambatan terbesar seseorang tidak dapat menempuh pendidikan, padahal pendidikan adalah salah satu indikator utama untuk menekan angka kemiskinan dan pengangguran. Dengan akses pendidikan yang memadai, seseorang dari keluarga miskin dan pra sejahtera memiliki kesempatan untuk mengembangkan keahlian sehingga menjadi manusia yang bermanfaat dan berdaya saing unggul.

Lalu, bagaimana caranya supaya masyarakat miskin dan marginal dapat berdaya dan bebas dari jeratan kemiskinan? Salah satunya dengan zakat. Pada peraturan BAZNAZ Nomor 3 Tahun 2018 Tentang Pendistribusian dan Pendayagunaan Zakat dapat digunakan untuk bantuan pendidikan.

Bantuan zakat dapat diberikan kepada mustahik untuk peningkatan kompetensi keterampilan hidup, kepemimpinan, kewirausahaan, serta pembangunan sarana dan prasarana pendidikan.

Siapa saja mustahik atau berhak menerima zakat?

KH. Wahfiudin Sakam, S.E., MBA pada Halaqah Syariah Dompet Dhuafa memaparkan bahwa asnaf adalah jamak dari sinfun yang artinya golongan atau kelompok. Dari 8 asnaf tersebut, ada yang tertuju pada orang atau keadaan. Yang tertuju pada orang (subyek) diawali dengan dengan kata-kata ‘li’. Sementara, kelompok yang disebabkan oleh keadaan diawali dengan kata ‘fi’.

Lebih jelasnya, hal tersebut tercantum dalam surat At-Taubah ayat 60:

 اِنَّمَا الصَّدَقٰتُ لِلْفُقَرَاۤءِ وَالْمَسٰكِيْنِ وَالْعَامِلِيْنَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوْبُهُمْ وَفِى الرِّقَابِ وَالْغَارِمِيْنَ وَفِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ وَابْنِ السَّبِيْلِۗ فَرِيْضَةً مِّنَ اللّٰهِ ۗوَاللّٰهُ عَلِيْمٌ حَكِيْم

Berdasarkan ayat Al Quran, penerima zakat disebut sebagai mustahik terbagi ke dalam 8 golongan, yaitu:

  1. Fakir adalah yang tidak memiliki apa-apa dan tidak mampu untuk memenuhi kebutuhannya sehari-hari
  2. Miskin, berbeda dengan fakir yang hampir tidak memiliki apapun, namun golongan miskin yaitu masih memiliki harta. Hartanya tidak mampu untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.
  3. Amil adalah tim yang mengumpulkan dan menerima zakat. Berkontribusi untuk menyalurkan zakat dari masyarakat untuk masyarakat yang tidak mampu.
  4. Muallaf adalah seseorang yang baru saja memasuki agama islam dan masih membutuhkan bantuan untuk menyesuaikan dirinya.
  5. Hamba Sahaya berhak untuk mendapatkan zakat dikarenakan adalah budak yang ingin memerdekakan diri,
  6. Gharim adalah golongan yang dililit oleh utang untuk memenuhi kebutuhan yang halal dan tidak sanggup untuk memenuhinya.
  7. Fisabilillah berhak untuk menerima zakat dikarenakan mereka berjuang di jalan Allah SWT yaitu berperang, berdakwah, belajar, dan lainnya.
  8. Ibnu Sabil adalah golongan yang kehabisan bekal diperjalanan atau musafir, sehingga mereka berhak untuk mendapatkan zakat.

baca juga: INILAH 8 GOLONGAN YANG BERHAK MENERIMA ZAKAT (MUSTAHIK)

Manfaat Zakat untuk Fisabilillah

Setiap golongan memiliki porsi yang telah ditentukan berdasarkan syariat Islam. Zakat harus dapat menjawab tantangan zaman dan konteks permasalahan kekinian di Indonesia secara baik, seperti zakat untuk fisabilillah dalam rangka meningkatkan kualitas dan mutu pendidikan di Indonesia pada siswa kurang mampu.

Apa saja manfaat zakat pendidikan untuk anak-anak kurang mampu (fisabilillah) di Indonesia? Simak hingga tuntas, ya!

1. Fi Sabilillah bisa belajar secara layak

Ruang kelas rusak di Indonesia tahun ajaran 2020 2021

Survei Badan Pusat Statistik Indonesia (BPS) tahun 2021 menunjukkan bahwa fasilitas sekolah dan kondisi dan kecukupan ruang kelas perlu mendapatkan perhatian untuk pembelajaran tatap muka selama pandemi. Sirkulasi udara menjadi faktor agar murid merasa nyaman belajar di kelas. Akan tetapi, setengah dari ruang kelas berada pada kondisi rusak pada tahun ajaran 2020/2021 untuk jenjang SD, SMP, SMA, dan SMK.

baca juga: HIKMAH DAN DAMPAK PROGRESIF BERZAKAT UNTUK KEHIDUPAN SEHARI-HARI

Meskipun persentase kelas yang rusak berkurang dari tahun ajaran 2019/2020, survei BPS 2021 menyebutkan masih ada ruang kelas tidak layak pakai. Ruang kelas jenjang SD mengalami kerusakan paling banyak dengan persentase 57,13%. Lalu, kerusakan kelas pada jenjang SMP sebanyak 50,56%, SMA sebanyak 42,87%, dan SMK 42,96%.

Masih banyaknya ruang kelas tidak layak guna menjadi indikasi bahwa fasilitas aman dan nyaman untuk anak-anak sekolah di Indonesia belum sepenuhnya merata.

Faktor penyebab bangunan sekolah rusak

Zakat pendidikan untuk fisabilillah MI Nurul Huda Riau
Siswa MI Nurul Huda Riau belajar hanya di satu ruangan kelas (Foto: Dok. Dompet Dhuafa)

Beragam penyebab sekolah mengalami kerusakan sekolah walaupun pembelajaran dilakukan secara daring saat pandemi memburuk. Mulai dari minimnya perawatan, perencanaan yang buruk, usia bangunan sudah tua, hingga bencana alam menjadi faktor bangunan sekolah seperti kelas menjadi tidak layak huni.

Implementasi zakat sebagai rukun Islam dapat membantu pelajar di Indonesia memiliki fasilitas pendidikan yang layak. Kajian Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAZ) menyebutkan, zakat untuk fisabilillah dapat digunakan untuk bangunan sekolah/madrasah/pondok pesantren, serta sanitasi untuk penduduk miskin terutama di daerah pasca bencana.

2. Memutus mata rantai pekerja di bawah umur

Data pekerja anak di bawah umur

Isu pekerja anak di bawah umur merupakan masalah kompleks yang dihadapi global, termasuk Indonesia. International Labour Organization (ILO) mengatakan meskipun ada perkembangan baik dalam mengurangi pekerja di bawah umur di Indonesia, masalah terus ada terutama di masa pandemi yang menghambat ekonomi masyarakat. Banyak anak putus sekolah karena orang tua tidak memiliki uang untuk membayar biaya pendidikan.

baca juga: 5 TIPS MENUNAIKAN ZAKAT TEPAT SASARAN AGAR MUSTAHIK PRODUKTIF

Melansir Pusat Data Ekonomi dan Bisnis Indonesia katadata, pada tahun 2020 terdapat peningkatan pekerja di bawah umur (10-17 tahun) sebanyak 320 ribu orang dibandingkan tahun 2019. Kenaikan tertinggi berasal dari pekerja anak usia 10-12 tahun sebanyak 3,6% pada tahun 2020. Lalu, angka pekerja anak usia 13-14 tahun mengalami peningkatan dari 2,07% menjadi 3,34%. Sedangkan, pekerja anak usia 15-17 tahun turun dari 3,08% menjadi 2,85%.

Fenomena pekerja anak di bawah umur terjadi karena orang tua mengalami himpitan ekonomi. Anak-anak mudah terkena eksploitasi yang menyebabkan mereka dibayar seadanya. Alih-alih mengangkat martabat keluarga, mereka terus terperangkap dalam kemiskinan. Tetapi di sisi lain, mereka tidak punya pilihan untuk tidak bekerja membantu ekonomi keluarga.

Selain ekonomi, faktor pendidikan turut berkontribusi pada maraknya pekerja anak di bawah umur. Pendidikan rendah orang tua menghasilkan pola pikir yang menganggap bahwa anak lebih penting menghasilkan uang daripada sekolah, padahal anak mengalami eksploitasi karena tidak punya informasi apapun untuk membuat dirinya memiliki pilihan. Hal ini seperti lingkaran setan bagi anak-anak kurang mampu.

3. Zakat dapat digunakan untuk beasiswa 

Hikmah berzakat untuk fiisabilillah
Zakat pendidikan untuk sekolah SMART Ekselensia Indonesia (Foto: Dok: Dompet Dhuafa)

BAZNAZ mengkaji zakat dapat digunakan untuk beasiswa anak kurang mampu, terutama untuk bidang studi yang dibutuhkan umat. Hal ini juga mengacu pada Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Tahun 1996 Tentang Pemberian Zakat Untuk Beasiswa.

Kriteria penerima beasiswa dari dana zakat berdasarkan Fatwa MUI dapat dibaca selengkapnya di sini.

baca juga: HUKUM DANA ZAKAT UNTUK BEASISWA

Beberapa Syarat Zakat Boleh untuk Beasiswa Pendidikan

Sebagian besar ulama kontemporer membolehkan pemberian beasiswa dari dana zakat. Akan tetapi harus memenuhi beberapa syarat dan ketentuannya.

  1. Sebagian ulama mensyaratkan bidang ilmu yang dipelajari adalah ilmu sya’i. Ulama kontemporer, seperti syaikh Yusuf Al-Qardhawi dan fatwa ulama Saudi Arabia sepakat atas hal ini. Para ulama memasukkan orang-orang yang memperdalam ilmu keislaman dalam kategori fii sabilillah, dengan begitu mereka bisa mendapatkan beasiswa dari dana zakat.
  2. Diperbolehkan memberikan beasiswa dari dana zakat bagi anak-anak tidak mampu atau orang miskin untuk meningkatkan taraf hidup mereka. Kebutuhan pendidikan merupakan kebutuhan dasar manusia. Syaikh Yusuf Al-Qardhawi mensyaratkan bahwa anak orang miskin tersebut memiliki potensi. Beasiswa ini bisa diambilkan dari dana zakat untuk bagian fakir miskin atau fii sabilillah.
  3. Diperbolehkan memberikan beasiswa bagi orang-orang yang menuntut ilmu –ilmu yang dibutuhkan dalam kehidupan, seperti: ekonomi, teknologi dan sejenisnya. Akan tetapi, orang yang mendapatkan beasiswa itu adalah orang yang dikaderkan oleh umat Islam. Misalnya, seseorang yang dikaderkan oleh lembaga dakwah atau institusi yang memperjuangkan kehidupan umat Islam. Mereka bisa mendapatkan beasiswa dari saham fii sabilillah.

Yatim dapat menjadi penerima beasiswa dari dana zakat jika berasal dari golongan asnaf fakir miskin. Baca di sini untuk kriteria yatim penerima zakat selengkapnya.

4. Anak berani bercita-cita

Hikmah berzakat untuk kehidupan sehari-hari
Wisuda SMART Ekselensia Indonesia di Parung, Bogor (Foto: Dok. Dompet Dhuafa)

Zakat dapat digunakan untuk membangun sekolah bebas biaya bagi anak-anak penerima manfaat zakat (mustahik) untuk belajar dan mendalami potensinya. Anak-anak dari latar belakang ekonomi kelas bawah seringkali kebingungan untuk mengenal potensi dirinya dalam akademik dan non akademik. Mereka hanya punya pilihan sekolah pas-pasan atau tidak sekolah.

baca juga: DOMPET DHUAFA DAN PT PARAGON MAKSIMALKAN POTENSI ZISWAF UNTUK PEMBERDAYAAN PENDIDIKAN ANAK YATIM

Selain bermanfaat untuk siswa, zakat dapat dioptimalkan untuk sumber daya manusia (SDM) yang bergerak di bidang pendidikan. Dengan begitu, siswa dari kalangan ekonomi bawah tidak sekolah alakadarnya. Anak-anak pun seperti menemukan cahaya di ujung terowongan dan berani bercita-cita karena bersekolah dengan layak.

5. Meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia sesuai SGD

Zakat untuk fisabilillah MIS Kamancing
Seorang guru mengajar di ruang kelas retak dan rusak di MIS Bina Ihsani Kamancing, Pandeglang, Banten. (Foto: Dok. Dompet Dhuafa)

Pendidikan adalah akar dari Sustainable Goals Development (SGD) yang bertujuan untuk menjamin kemerataan pembangunan bagi anak-anak di dunia, termasuk Indonesia. Zakat pendidikan dapat berkontribusi dan menghasilkan dampak baik bagi pendidikan berkelanjutan di Indonesia.

Anak-anak bukan hanya mampu belajar, melainkan turut difasilitasi dengan SDM, bangunan, dan perlengkapan sekolah yang aman, berkualitas dan layak.

Lalu, anak bereksplorasi di sekolah secara nyaman, sehingga mereka memiliki pekerjaan yang lebih baik setelah lulus. Zakat juga dapat memberikan dampak inklusi pada pendidikan anak penyandang disabilitas.

Praktik Zakat untuk Fisabilillah Bidang Pendidikan di Indonesia

Menggapai pendidikan adil dan nyaman untuk anak-anak kurang mampu merupakan jalan panjang yang tidak dapat dilakukan sendirian. Berkat zakatmu, berdirilah sekolah SMART Ekselensia sebagai praktik nyata dari zakat untuk fisabilillah bidang pendidikan di Indonesia.

Yuk, ikuti petualangan Dompet Dhuafa dalam mengantarkan zakatmu untuk pendidikan yang lebih baik di video ini!

Sudah nonton? Memukau, kan! Zakatmu berdampak luas bagi siswa kurang mampu untuk bersekolah dengan SDM guru berkualitas dan fasilitas bagus.

Ini baru perjalanan awal untuk mencapai pemerataan pendidikan berkualitas di Indonesia. Masih banyak yang dapat dioptimalkan dari zakat yang Anda salurkan untuk pendidikan fisabilillah di Indonesia.

Jadi, zakat bukan hanya rukun Islam yang dilafalkan di dalam lisan, tetapi juga dipratikkan agar membawa dampak dan manfaat nyata untuk para mustahik. Sejak 1993, Dompet Dhuafa menyalurkan amanat donatur dan membina para penerima manfaat dari hulu ke hilir supaya kehidupan mereka benar-benar membaik.

Yuk, jadi manusia yang bermanfaat dengan zakat di Dompet Dhuafa. Bikin zakatmu berdampak dengan Klik Zakat Sekarang untuk menebar kebaikan dan berkah unlimited!

Ditulis oleh: Syasa Halimatussyadiyah

 

 

 

Zakat Sekarang