Bagaimana Cara Melunasi Hutang Puasa karena Nifas?

9236

Hutang puasa karena nifas

Pertanyaan:

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Ustadz saya mau bertanya. Saya melahirkan ketika hari ke 6 ramadhan. Jadi, selama 24 hari sisa ramadhan saya tidak berpuasa karena nifas. Sekarang saya masih dalam kondisi menyusui anak saya. Saya mau bertanya kaitan perhitungan hutang puasa karena nifas, yaitu:

  1. Apakah hutang puasa saya harus dibayar dengan mengqodho puasa saya atau dapat dibayar dengan fidyah
  2. Apakah me-qadha puasa yang 24 hari itu harus selesai sebelum ramadhan tahun depan atau boleh kapan saja semampu saya?

Mohon penjelasannya ya ustadz. Terima kasih.

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Baca Juga: Hamil Berturut-turut, Mengqadha Puasa atau Membayar Fidyah?

Jawaban:

Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh

Semoga Allah SWT senantiasa mencurahkan keberkahan-Nya kepada saudara dan keluarga.

Para ulama berpendapat bahwa wanita yang nifas hukumnya sama dengan haid. Dengan begitu, ia wajib mengqadha dan tidak perlu fidyah. Ia bisa segera mengqadha ketika telah mampu. Ia boleh menunda selama belum mampu atau kondisinya cukup berat untuk me-qadha. Apabila telah mampu, maka hutang puasa karena nifas wanita tersebut segera mengqadha hingga belum datang ramadhan berikutnya. Sesuai dengan firman Allah SWT,

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupan.. ” [Al-Baqarah/2: 286]

فَاتَّقُوا اللَّهَ مَا اسْتَطَعْتُمْ

“Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu …” [At-Taghabun/64: 16]

Semoga penjelasan tersebut sudah jelas dan bermanfaat untuk kita semua.

Wallahu a’lam

Zakat Sekarang